.::Donasikan Bukumu Untuk Anak Yang Kekurangan Buku Bacaan Di Bojonegoro. Taman Baca Masyarakat Rintisan Blogger Bojonegoro Membutuhkan Donasi Buku Untuk Di Salurkan Ke Ds. Sedahkidul Kec. Purwosari Kab. Bojonegoro Jawa Timur::.

Bendungan Gerak Di Desa Padang

Proyek pembangunan Bendung Gerak di atas Sungai Bengawan Solo itu memiliki keindahan tersendiri. Walaupun menonjolkan pesona alam objek sungai, tetapi Bendung Gerak yang dibangun sejak 5 Mei 2009 lalu banyak menarik perhatian warga dari dalam dan luar Bojonegoro.

“Saya baru tahu ada bangunan megah di atas Bengawan Solo,” Pembangunan Bendung Gerak yang dibangun sejak 5 Mei 2009 di Desa Padang, Kecamatan Trucuk, Kabupaten Bojonegoro, kini telah mencapai 95%. Bendungan itu akan dimanfaatkan untuk persediaan air bagi pertanian dan industri di Bojonegoro dan sekitarnya.

“Setelah diresmikan nanti, kita akan menjadikan Bendung Gerak menjadi salah satu tujuan wisata,” ujar Staf Ahli Bupati Bojonegoro, Tedjo Sukmono.

Mantan Kepala Dinas Pengairan itu juga sependapat dengan keindahan bangunan Bendung Gerak. Saat ini, para pekerja masih terlihat masih merampungkan beberapa bagian bendungan dengan luas sekitar 1.841.752 meter. Bendungan itu diperkirakan mampu menampung persediaan air sebanyak 13 juta meter kubik dari daerah tangkapan air seluas sekitar 12.467 kilometer.

Menurut Tedjo, bendungan itu akan dimanfaatkan untuk persediaan air baku bagi irigasi pertanian di wilayah Kecamatan Kalitidu, Trucuk, Purwosari, Padangan, Ngraho, hingga di daerah Blora, Jawa Tengah.
Debit air yang ada di bendungan itu diperkirakan mencapai 5.850 liter per detik. Jumlah itu untuk mencukupi kebutuhan irigasi pertanian di wilayah Bojonegoro seluas 4.949 hektare dan di Blora seluas 665 hektare.

Bendung Gerak juga akan difungsikan untuk menyimpan air pada saat musim hujan. Selanjutnya, simpanan air di bendungan akan dimanfaatkan untuk persediaan air padasaat musim kemarau.
Selain itu, lokasi bendungan yang berada di dekat kawasan Agrowisata Blimbing di Desa Ngringinrejo, Kecamatan Kalitidu, Kabupaten Bojonegoro itu nantinya juga akan dijadikan sebagai kawasan wisata. [oel/yud]

Warga di sekitar lokasi bendung gerak, juga mulai memanfaatkan jembatan yang membentang di atas bendung gerak, dengan berkendaraan bermotor roda dua dan sepeda kayuh, sejak sebulan yang lalu. Baik yang datang dari arah Desa Padang, Kecamatan Trucuk, yang berada di utara Bengawan Solo dengan tujuan berbagai keperluan.

Selain itu, juga warga yang berangkat dari arah Desa Ngringinrejo, Kecamatan Kalitidu, yang berada di selatannya, yang juga ditempati sebagai lokasi pondasi bendung yang satunya. Di Desa Padang, Kecamatan Trucuk, juga pernah dirintis pembangunan sebuah museum, setelah ada temuan perahu kuno asal Thailand pada 2005.

Hanya sayangnya, rintisan pembangunan museum perahu kuno yang sudah menelan dana sedikitnya Rp500 juta dari APBD, tersendat. Bahkan, Disbudpar, sudah menghapus temuan perahu kuno di perairan Bengawan Solo di desa setempat, yang diperkirakan buatan tahun 1617 dari data temuan purbakala, akibat mengalami kerusakan yang cukup parah.

Konsorsium PT Waskita Karya dan Adhi Karya, kontraktor proyek bendung gerak Bengawan Solo di Bojonegoro, Jatim, mengajukan tambahan waktu dua bulan untuk menyelesaikan proyek yang sesuai kontrak rampung pada 21 Maret 2012

“Penghapusan perahu kuno dari data temuan purbakala atas saran Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Jatim, mengingat perawatannnya membutuhkan dana yang cukup besar,” kata Kepala Bidang Pengembangan dan Pelestarian Budaya Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) Bojonegoro, Saptatik.

Berdasarkan data penelitian, sebagian besar perahu kuno tersebut dibuat dari kayu jati (Tectona grandis-Verbenaceae) dengan pasak dari kayu Jambu Jine (Flindersia sp- Rutaceae). Kayu Jambu Jine hanya dijumpai di kawasan Timur Indonesia sampai Australia.

Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa perahu tersebut tidak dibuat di Jawa, melainkan dibuat di Sulawesi Tenggara, termasuk Muna yang memiliki tanaman kayu jati alam.

Perahu tersebut diperkirakan mengarungi laut pada zaman Kerajaan Goa dan Mataram, lalu perahu itu sempat menelusuri Bengawan Solo pada abad XXVII, sebelum akhirnya tenggelam di perairan Bengawan Solo.

Penggunaan pasak dari kayu Jambu Jine yang berkelas awet rendah diduga sebagai salah satu penyebab rusak dan karamnya perahu tersebut.”Masih saja ada pengunjung dari berbagai daerah yang datang untuk melihat perahu kuno yang sudah rusak,” tutur seorang penjaga warung makanan di depan lokasi perahu kuno.

Aset Wisata Andalan

Terlepas dari perahu kuno, sebagaimana diungkapkan Staf Ahli Pembangunan Pemkab Bojonegoro, Tedjo Sukmono lokasi bendung gerak setempat, akan menjadi salah satu aset andalan wisata Bojonegoro. Namun, pemanfaatan bendung gerak sebagai obyek wisata masih menunggu rampungnya pembangunan bendung gerak.

Berdasarkan data, bendung gerak tersebut dibangun sejak 5 Mei 2009, memiliki bentangan 1.841,752 meter. Bendung tersebut mampu menampung air sebanyak 13 juta meter kubik dari daerah tangkapan air seluas 12,467 km2. Manfaat bendung, antara lain mampu mencukupi kebutuhan air irigasi pertanian dengan debit 5.850 liter/detik di Kabupaten Blora, Jateng, seluas 665 hektare dan 4.949 hektare di Bojonegoro, Jatim.

Diperkirakan, pembangunan bendung gerak satu-satunya di perairan Bengawan Solo di wilayah Bojonegoro itu, rampung, pada Mei.

“Tapi, pemkab melalui Dinas Kebudayaan dan Pariwisata, sudah menyusun “masterplan”, konsep pengembangan obyek wisata bendung gerak,” katanya, memaparkan.

Sebagaimana diungkapkan Tedjo, pengembangan bendung gerak sebagai obyek wisata akan memanfaatkan lokasi urukan sungai lama yang luasnya mencapai 30 hektare. Di lokasi tersebut, akan dikembangkan sebagai lokasi wisata “out bond”, kamping, juga sebagai wisata air, termasuk sebagai lokasi memancing.

Hanya saja, lanjutnya, lokasi tanah urukan tersebut, dilarang ditanami dengan tanaman keras, sebab bisa menganggu kondisi lingkungan bendung.

Ia mengaku, belum bisa menjelaskan, berapa dana yang dibutuhkan, untuk mengembangkan lokasi bendung gerak, menjadi sebuah obyek wisata yang representatif.

“Yang jelas, setelah pembangunan bendung gerak rampung, pengembangan obyek wisata bisa dilakukan,” ucapnya, menegaskan.

Bagi pengunjung yang menyukai tantangan, bisa mencoba menyusuri Bengawan Solo, dengan mengambil rute dari lokasi bendung gerak hingga di Taman Bengawan Solo (TBS) di Kota Bojonegoro. Dalam hal ini, Bupati Bojonegoro Suyoto, pernah secara langsung mencoba menyusuri Bengawan Solo dengan perahu karet.

Dengan sejumlah tamunya, di antaranya anggota DPR RI, Tantowi Yahya, yang juga artis itu, dengan sejumlah Mahasiswa Masashusettes Institut Teknologi (MIT) Boston, Amerika Serikat, menyusuri Bengawan Solo dengan memanfaatkan perahu karet.

Penyusuran Bengawan Solo dengan perahu, dengan jarak sekitar 20 kilometer, membutuhkan waktu sekitar 1 jam. Sebelum itu, rombongan mampir menikmati buah belimbing lengkap dengan sirup belimbing, di kebun belimbing milik warga di Desa Ngringinrejo.

“Kami juga mengundang Direktur ANTARA untuk datang menikmati wisata alam di bendung gerak, termasuk menyusuri Bengawan Solo, dengan perahu,” jelas Suyoto.

Dimintai tanggapannya, Ketua Komisi B DPRD Bojonegoro, Chisbullah Huda, sangat mendukung pengembangan Bendung Gerak Bengawan Solo, sebagai obyek wisata. Pertimbangannya, selama ini warga Bojonegoro masih harus keluar kota, seperti ke Lamongan, Tuban, Malang, untuk rekreasi.

“Kami akan mendukung pemanfaatan APBD dalam mengembangkan semua obyek wisata di Bojonegoro, sepanjang ada ‘masterplan”,” katanya, menjelaskan.(*)

Source:
http://blokbojonegoro.com/read/module/20120112/bendung-gerak-wisata-alternatif-bojonegoro.html

http://student-research.umm.ac.id/research/download/umm_student_research_abstract_2057.pdf

http://www.beritajatim.com/detailnews.php/6/Politik_&_Pemerintahan/2012-01-23/124792/Pembangunan_Bendung_Gerak_Rp_351_Miliar_Kelar

http://www.antarajatim.com/lihat/berita/82941/kontraktor-bendung-gerak-bojonegoro-ajukan-tambahan-waktu

http://www.tempo.co/read/news/2012/04/25/058399638/Bendung-Gerak-di-Bengawan-Solo-Mulai-Diujicoba

keyword :

  • bendungan gerak (26)
  • bendungan gerak bojonegoro (24)
  • mister tukul jalan jalan bojonegoro (10)
  • alamat bendungan gerak bojonegoro (2)
  • bendung gerak bojonegoro (2)
  • tukul jalan jalan di bojonegoro (2)
  • tempat mancing d bojonegoro (1)
  • waduk gerak bojonegoro (1)
  • penemuan kapal di bengawan solo (1)
  • pembuatan bendungan gerak di bojonegoro (1)
Tags: , , ,

About Kumbara

I'm Muslem
Subscribe to Comments RSS Feed in this post

17 Responses

  1. bojonegoro bangkit bojonegoro matoh bojonegoro lebih cepat lebh baik bojonegoro lanjutkan

  2. sae niku, monggo dipun lajengaken

  3. @kumbara……..Wo bar baru tau aku kalau ada jembatan kapan lihat ah…….

  4. iyaaa setujuu sekalii pak kalau didekat rumah saya di bangun tempat wisata…. Tadi suasannya ramai sekali u/ menyambut kedatangan pak menteri ……

  5. Kalau pulkam bisa mampir kebetulan dekat dengan desa kelahiran, Bojonegoro tambah Matoh.

  6. saya sebagai orang asli bojonegoro dan juga mahasiswa teknik sipil sangat senang dengan adanya pembangunan bendungan di Bojonegoro.
    dengan adanya bendungan yang bisa dijadikan sebagai penampung air dan penyalur air ke area persawahan di daerah Bojonegoro dan sekitarnya.
    saya berharap kebersihan dan keindahan bendungan gerak ini nanti tetap dijaga dengan baik karena mengingat usia guna bendungan hanya sekitar 70% dari usia rencana.
    terima kasih, tetap maju dan bangkit Bojonegoro MATOH.

  7. semoga dgn ada y bendungan ini akan menjadika kota bojonegoro jadi lebih maju dan tdk hanya dikenal karna ke”GERSANGAN”nya akibat hutan2 y dah pada habis dibabat…..dan tentu y biar tambah adem,ayam,tantrem…..

  8. semoga bermanfaat untuk kemakmuran rakyat bojonegoro………

  9. baru tau kalo di Bojonegoro ada jembatan megah macam gitu
    next time semoga bisa kunjung kesana :)

  10. Melu seneng,kampung leluhur saiki diurus negoro,kapan kapan saya mau mandi,mancing disana

  11. Kedepan di Desa Padang mau di bangun Pangkalan Nuklir, biar tambah serem , Putra daerah skarang lagi belajar Ngaduk URANIUM ,biar Tambah MEDHENI ……..Tempatnya Ntar di Samping Rumahku aja……..

  12. Bagus-bagus jadi sawah disekitarnya akan menjadi basah dan bisa menanam beberapa kali. tapi kira-kira lahan di sebelah utaranya itu kan ada yg masuk wilayah Tuban, ikut dapat diairi juga ngag ya

  13. kemarin aku habis dari sana, apik tenane jebule… apik.. apik..gak nyesel aku teko mrono..??

  14. nggawanku ojo dirusak.
    biarlah semua berjalan secara alami,…
    because alam punya aturan sendiri…,
    go green

  15. sepppppppp

  16. ok … bravo Bojonegoro tercinta yang dulu terkenal banjir skr jd tempat wisata..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*
*


*